Doa Menjenguk Orang Sakit Lengkap (Beserta Artinya)

doa menjenguk orang sakit

Doa menjenguk orang sakit adalah Allahumma rabban naas mudzhibal ba’si isyfi antasy-syaafii laa syafiya illaa anta syifaa’an laa yughaadiru saqoman. Doa ini dianjurkan dibaca supaya dapat memberikan salah satunya mempercepat proses kesembuhan bagi orang yang sakit.

Karena menjenguk orang sakit merupakan hal yang dianjurkan oleh Allah Subhanallahu Wa ta’ala dan RasulNya. Selain itu, kalau kita melihat dari sisi sosial perbuatan ini tergolong perbuatan yang sangat mulia.

Hukum menjenguk orang sakit adalah sunnah muakkad oleh sebagian ulama. Akan tetapi, adapun sebagian ulama berpendapat bahwa hukum menjenguk orang sakit adalah fardhu kifayah.

Dalam menjenguk orang sakit, kita harus mempunyai adab yang sesuai dengan aturan islam seperti mengucapkan salam, mengetahui kondisi dan situasi orang yang kita jenguk, memberikan ucapan agar bersabar menerima musibah, tidak berlama-lama dalam kunjungan, berusaha menunjukkan rasa empati serta memberikan doa.

Bacaan doa menjenguk orang sakit

Sebuah doa dapat diucapkan dalam Bahasa apa saja, namun alangkah baiknya kita membaca doa untuk orang sakit sesuai dengan apa yang di ajarkan Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam.

Dalam sebuah riwayat, Rasulullah pernah menjenguk sahabatnya yang sedang sakit. Doa kesembuhan yang dibaca Rasullulah sebagaimana diriwayatkan dalam Bukhari dan Muslim dari Aisyah RA sebagai berikut

Doa menjenguk orang sakit

(Allahumma rabban naas mudzhibal ba’si isyfi antasy-syaafii laa syafiya illaa anta syifaa’an laa yughaadiru saqoman)

Artinya, “Tuhanku, Tuhan manusia, hilangkanlah penyakit. Berikanlah kesembuhan karena Kau adalah penyembuh. Tiada yang dapat menyembuhkan penyakit kecuali Kau dengan kesembuhan yang tidak menyisakan  rasa nyeri,” (HR. Bukhari, no. 5742; Muslim, no. 2191)

Dalam suatu riwayat lain, Rasulullah pernah membaca doa untuk meruqyah salah seorang sahabat. Meruqyah orang sakit dapat dilakukan dengan doa ini.

امْسَحِ الْبَأْسَ رَبَّ النَّاسِ بِيَدِك الشِّفَاءُ لَا كَاشِفَ لَهُ إلَّا أَنْتَ

(Imsahil ba’sa rabban naasi. Bi yadikas syifaa’u. Laa kaasyifa lahuu illaa anta)

Yang artinya : “Tuhan manusia, sapulah penyakit ini. Di tangan-Mu lah kesembuhan itu. Tidak ada yang dapat mengangkatnya kecuali Kau,” (Lihat Imam An-Nawawi, Al-Adzkar, [Damaskus: Darul Mallah, 1971 M/1391 H], halaman 113).

Dalam sebuah riwayat Abu Dawud dan At-Tirmidzi, Rasulullah SAW pernah menganjurkan membaca doa berikut ini sebanyak 7 kali pada saat menjenguk orang sakit. Agar Allah SWT segera mengangkat penyakit yang dideritanya dan segera diberikan kesembuhan.

أَسْأَلُ اللهَ العَظِيْمَ رَبَ العَرْشِ العَظِيْمِ أَنْ يَشْفِيَكَ

(As’alullaahal azhiima rabbal ‘arsyil ‘azhiimi an yassfiyaka)

Yang artinya : “Aku memohon kepada Allah yang agung, Tuhan arasy yang megah agar menyembuhkanmu,” (Lihat Imam An-Nawawi, Al-Adzkar, [Damaskus: Darul Mallah, 1971 M/1391 H], halaman 114).

Saat kita mendoakan kesembuhan orang sakit, kita dapat menyebut langsung nama orang sakit tersebut. Hal inilah yang dilakukan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wassalam saat menjenguk Sa‘ad bin Abi Waqqash. Dalam riwayat imam muslim, doa berikut ditujukan oleh Sa‘ad. Oleh karena itu kita dapat mengganti nama Sa’ad dengan nama orang sakit di hadapan kita.

اللَّهُمَّ اشْفِ سَعْدًا، اللَّهُمَّ اشْفِ سَعْدًا، اللَّهُمَّ اشْفِ سَعْدًا

(Allahummasyfi Sa‘dan. Allahummasyfi Sa‘dan. Allahummasyfi Sa‘dan)

Yang artinya, “Tuhanku, sembuhkan Sa‘ad. Tuhanku, sembuhkan Sa‘ad. Tuhanku, sembuhkan Sa‘ad,” (Lihat Imam An-Nawawi, Al-Adzkar, [Damaskus: Darul Mallah, 1971 M/1391 H], halaman 114).

Lafal doa berikut berisi tentang permohonan kesembuhan untuk penyakit apa saja. Yang mana diriwayatkan oleh Imam Bukhari dari Ibnu Abbas RA ketika Rasulullah SAW menjenguk seorang badui yang menderita demam.

لَا بَأْسَ طَهُوْرٌ إِنْ شَاءَ اللهُ

(Laa ba’sa thahuurun insyaa’allaahu)

Yang artinya : “(Semoga) tidak apa-apa (sakit), semoga suci dengan kehendak Allah,” (Lihat Imam An-Nawawi, Al-Adzkar, [Damaskus: Darul Mallah, 1971 M/1391 H], halaman 115).

Selain mendoakan kesembuhan dari penyakit, kita juga dapat menyertakan doa permohonan ampunan dosa dan perlindungan agama dan raga bagi orang sakit. Doa ini dibaca oleh Rasulullah saat menjenguk seorang sahabat yaitu Salman Al-Farisi RA sebagaimana diriwayatkan Ibnu Sunni sebagai berikut.

شَفَى اللهُ سَقَمَكَ، وَغَفَرَ ذَنْبَكَ، وَعَافَاكَ فِي دِيْنِكَ وَجِسْمِكَ إِلَى مُدَّةِ أَجَلِكَ

(Syafaakallaahu saqamaka, wa ghafara dzanbaka, wa ‘aafaaka fii diinika wa jismika ilaa muddati ajalika)

Yang artinya: “Wahai (sebut nama orang yang sakit), semoga Allah menyembuhkanmu, mengampuni dosamu, dan mengafiatkanmu dalam hal agama serta fisikmu sepanjang usia,” (Lihat Imam An-Nawawi, Al-Adzkar, [Damaskus: Darul Mallah, 1971 M/1391 H], halaman 115).

Sudah semestinya saat kita menjenguk orang sakit, diusahakan untuk membaca salah satu doa diatas. Dengan harapan, Allah lekas menggangkat penyakit yang dideritanya dan menggantinya dengan kenikmatan yang lain. 

Demikianlah penjelasan lengkap mengenai doa menjenguk orang sakit. Semoga Bermanfaat!

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*